Saturday, April 3, 2010

Convocasion Day 28th March 2010

Assalamualaikum Wbt...

Cerita yang sudah basi, tetapi tetap saya ingin coretkan untuk ingatan diri sendiri.


Sebulan sebelum

Mengikut rancangan, saya akan ke Kuala Lumpur untuk menghadiri Konvokesyen dengan teman serumah. Ialah, saya tidak mempunyai kereta jadi saya ingin menumpang keretanya untuk ke sana. Rakan-rakan lain ada yang mengajak untuk menaiki keretapi pada malam jumaat tersebut tetapi saya malas nak tunggu kerana keretapi tersebut bertolak pada sebelah malam. Lebih baik saya menaiki kereta kerana lebih cepat sampai.


Saya juga sudah meminta cuti rehat khas (CRK) daripada pihak pengurusan, walaupun telinga terasa sedikit panas (salah sendiri kerana meminta di awal pagi, semasa orang tengah sibuk) tetapi kami berempat mendapat kelulusan cuti tersebut. Di sekolah tempat saya bertugas sekarang, ada lagi 3 orang yang berasal dari institut yang sama Nora, Jaja dan Atirah.

Seminggu sebelum

Selepas habis cuti pertengahan semester, teman serumah saya mengatakan beliau ingin singgah ke rumah abang beliau di Seremban pada hari jumaat tersebut. Saya sudah berkira-kira ingin menumpang beliau jadi rasa tidak sedap hati. Hajat di hati ingin sampai di KL pada hari jumaat itu. Sebab pada hari sabtu banyak tempat yang ingin dikunjungi, pergi ke KL Book Fair, pergi membeli belah, dan juga ke Hulu langat, rumah atuk saudara tempat saya pernah tinggal untuk praktikum fasa 2.

Oleh kerana teman serumah ingin singgah ke Seremban, saya bertanya-tanya dengan rakan-rakan yang lain, mujurlah ada yang sudi tumpangkan. Terima kasih kepada saudari Nora dan encik abangnya yang sudi menumpangkan diri ini.

Jumaat, 26 Mac 2010


Orang lain kalau nak berjalan jauh mesti barang-barang sudah dikemas, baju-baju sudah dilipat dan dimasukkan ke dalam beg. Tapi saya mengemas barang-barang selepas pulang dari sekolah. Lagipun setakat 3 hari, bukan banyak sangat barang-barang yang dibawa.

Alhamdulillah, perjalan berjalan lancar sampai ke Gombak, rumah sepupu. Beliau dan isteri mengajar di SM Teknik Gombak. Pada rancangan asal, saya akan tidur di Hulu langat kerana emak dan ayah akan bertolak dari K.Terengganu pada hari sabtu bukan hari jumaat. Jadi saya ingin duduk di Hulu Langat pada hari jumaat dan ke KL pada pagi sabtu. Kesian nenek di Hulu Langat, sudah dikemaskan tempat tidur dan dibelinya ikan patin, antara makanan kegemaran saya. Alih-alih tak jadi.

Sabtu, 27 Mac 2010

Hari ini, awal-awal pagi selepas sarapan pagi kami sekeluarga menuju ke PWTC tempat berlangsungnya Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur. Sudah 3 tahun berturut-turut saya menghadirinya sewaktu menjadi pelajar, kini selepas sudah bekerja memang ingin pergi lagi. Dulu ingin beli buku asyik terbantut sahaja kerana duit tidak cukup. Kali ini kira-kiranya ingin membeli sepuas-puasnya. Hmm, tidak jugak. Duit keluar macam air saja, cepat habis. Kena jimat.

Di sini sempatlah saya membeli Al-quran terjemahan perkata, dibawah perkataan arab ada terjemahan perkataan dalam bahasaIndonesia. Sudah lama saya inginkannya tetapi tidak berkesempatan. Pada pesta buku tahun lalu sudah berkira-kira ingin memilikinya tetapi tidak jadi. Harganya RM150, tetapi tahun ini saya dapat membelinya dengan harga RM100 sahaja. Murah kan?

Kebetulan ayah saya turut ingin membeli Al-quran 15 dalam satu (ada macam-macam kelebihan, terjemahan perkata, tafsir dbs), yang ini beliau dapat harga RM200 daripada RM220 di kedai-kedai lain. Jadi oleh kerana membeli 2 Quran, saya dapat diskaun lebih sikit, kalau tidak kena lah bayar RM120 untuk Quran tersebut. Saya turut melanggan majalah Libur dan beli buku Travelog Haji. Saya ingin melanggan Solusi dan majalah National Geographic, tidak berjumpa. Memang tiada rezeki. Selepas PWTC, kami pergi ke SOGO, tempat saya menghabiskan duit. Habis disitu, kami ke Hulu Langat.

Pada sebelah malamnya, saya tidak sempat menghadiri perjumpaan Alumni QUT di Hotel Nikko tempat akan berlangsungnya Majlis Graduasi. Memang menyesal, tapi sudah ditetapkan saya memang tidak berkesempatan. Apa boleh buat.

Ahad, 28 Mac 2010


Inilah hari yang ditunggu-tunggu, selama lima tahun setengah bertungkus lumus untuk memiliki sekeping 'sijil fotokopi'. Hahaha, kenapa saya tulis sijil fotokopi, sijilnya sangat simple macam sijil kita fotokopi. Ditambah lagi warna kertasnya yang putih, tidak ada bingkai pun. Memang selekeh orang putih ni.

Kami sekeluarga bertolak menaiki kereta ke Terminal Putra, stesen LRT Putra yang paling hujung. Dari sini kami menuju ke stesen Ampang Park, tempat terdekat dengan Hotel Nikko. Di hotel, saya mengambil jubah dan mengambil gambar sebelum bermula upacara konvo. Lama menunggu, cuba bayangkan saya sampai dalam pukul 10 pagi dan upacara penyampaian sijil adalah pada pukul 2 petang. Memang kelam kabut pengurusan, tapi alhamdulillah semuanya berjalan dengan baik. Tidak ada kejadian yang tidak diingini berlaku. Cuma ada beberapa teman yang tidak menghadiri majlis ini, saya pun tidak tahu kenapa. Biarlah, semua sudah besar.


Selepas konvo, emak dan ayah terus pulang ke Terengganu, dan saya terkontang-kanting tidak tahu hendak ke mana. Esok sudah minta cuti, takkan nak balik awal. Fikir punya fikir, saya dan teman serumah ke Maktab. Berhajat ingin tidur di sana. Alang-alang ingin melawat pensyarah pada hari isnin, lebih baik dan mudah jika bermalam di Maktab. Nasib baik warden bagi, kalau tak, tidur di masjid lah jawabnya.

Isnin, 29 Mac 2010

Pukul 8-10 pagi, kami pusing-pusing maktab melawat dan menziarahi pensyarah yang pernah menabur bakti. Ramai yang terkilan kerana tidak dimaklum tentang konvokesyen. Mereka telah bertungkus-lumus berpenat lelah menyediakan silibus dan bahan untuk mendidik kami agar terdidik. Alih-alih bila hari konvokesyen tidak dijemput. Memang terkilan.

Bertolak pulang dalam pukul 3 petang. Kali ini, saudari syuhada turut tumpang sekali. Jadi kami ke Kangkar Pulai dahulu untuk menghantar beliau. Nak dijadikan cerita, saya tertinggal jam tangan di stesen Petronas di Kangkar Pulai. Kami singgah sembahyang, sebelum mengambil wuduk saya menanggalkan jam tangan dan cermin mata. Cermin mata di ambil, tetapi jam tertinggal.

Dah sampai rumah di Kulai, Zack ajak pergi balik semula untuk mencari. Apakan daya, apabila sudah sampai Petronas sudah tutup. Saya pergi ke surau dibelakang, hati sudah berbunga-bunga berharap jam yang ditinggalkan ada disitu. Bila pintu dikuak, kosong. Tidak ada jam kesayangan disitu. Walaupun tidaklah mahal jam tersebut, saya beli lebih kurang 100 ringgit. Jenama casio: G-Shock. Sudah 2-3 tahun saya memakainya. Belum pernah ditukar baterinya. Memang tahan.

Oleh kerana Petronas itu sudah tutup, saya sms syuhada suruh beliau bertanya sama ada pihak petronas tersebut telah menyimpan jam saya. Alhamdulillah, ada! Saya bersyukur. Setakat masukan ini ditulis, saya belum mengambil lagi jam tersebut. Mungkin hari ini, insya allah.

Adios...

7 comments:

babyling said...

tahniah yus. nsB bek masa dengan yus agak pjg. hikhik
Lectures sebenarnya lg terkilan sabab budak budak kita x balik jumpa mereka... huhu
ada masa, sohlah kawan kawan yg dekat di sana tuh p melawat...

SCHAKEYRA said...

bukan takmau jumpa dorang,mmg tak sempat since mom ngan dad pon susah na jumpa.. ada masa boleyh jer pergi nanti, sbb kl lagi dekat dari baling huhuhu

tapi lagi sedeyh, sorang lec kita pon tak ditempatkan kat atas pentas, y not, dorang yang diberikan penghargaan, dorang yg ssh payah~~

adyri said...

tq beth. nnt klu dtg semmenanjung bgtau la. mn tau leh jmp.

y psl lecturer tu, ntah la.

babyling said...

hikhik
yg psal datang semenanjung tuh xyah risO. beTh kureng maLu nie. hakhakhak. nanti nk g TerenggaNu

adyri said...

nk dtg bgtau awl2. snang nak plan. ni bln 6 kak long kawin dtg x?

babyling said...

ekot hati nk datang.. bila eh tarikh sebenar majlis kak long?

adyri said...

cuti bln 6. 10 hb klu x silap. konfirm balik la nggan die.