Tuesday, February 24, 2009

Peringatan Buatku

Assalamualaikum wbt..
Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha pengasih.

Artikel ini ku ambil dari sini. Ia mengetuk-ngetuk pintu hatiku. Semoga ia juga mampu untuk mengetuk hati-hati para sahabatku sekelian. Semoga Allah memberi hidayah kepada kita semua.

Dan (juga) pada dirimu sendiri.
Maka apakah kamu tidak perhatikan?
(QS Adzariyat : 21)

Dalam solatku yang sudah sekian kalinya, aku tetap merenung telunjukku dalam setiap tasyahud (tahiyyat) awal dan akhir, mengharapkan pahala menurut sunnah mengisi setiap kantung pahala yang tak pernah ku lihat.


Berpuluh tahun berbuat demikian, perasaan ingin tahu tetap menerjah hatiku.

Mengapa Rasulullah s.a.w. berbuat demikian?
Mengapa disunatkan merenung telunjuk sewaktu tasyahud?

Pasti ada sesuatu sehinggakan disunatkan berbuat demikian.
Bagi yang tak ambil pusing, tetap bahagian mereka dengan kantung pahala yang sarat di akhirat, dijamin Allah s.w.t..


Dirujuk persoalan itu kepada yang arif.
Kata mereka telunjuk itu satu, diangkat ketika mengucapkan kalimah
Aku bersaksi bahawa Tiada Tuhan Yang disembah melainkan Allah” bagi menandakan keEsaan Allah yang Satu, Yang Maha Esa dan Tiada yang sebanding denganNya.

Jawapan yang diberi hanya mententeramkan jiwaku buat seketika.

Memang benar apa yang dikatakan yang arif itu tadi, tapi mengapa gelodak jiwa mengatakan ada sesuatu yang lain.

Aku sentiasa terganggu dengan persoalan yang ditimbulkan hati yang mendesak-desak mencari rahsia sebenar sehingga hatiku puas.


Kenapa hanya perkara ini begitu mendesak jiwa sedangkan perbuatan itu hanya dilakukan dengan seketika dalam solat.


Sehinggalah di suatu senja yang sangat hening.
Hujan lebat mula turun di luar rumah, menghalang langkah insan yang beriman lemah ini untuk ke tempat azan dilaungkan.

Ditunaikan tanggungjawabku kepada Yang Maha Pencipta dalam kamar bacaan di rumah. Maghrib itu membuka persoalan lama itu kembali.


Mula sahaja tasyahud awal, telunjukku direnung dan membangkitkan kembali persoalan yang sering bermain dijiwaku.


Kekhusyukan dalam ibadatku sedikit teganggu, minda ditumpukan kembali kepada bacaan solat supaya hatiku tetap berpaksikan rasa syukurku kepada Yang Menciptakan diriku dengan segala kesempurnaan.

Tapi semua itu terganggu kembali bila saja aku berada dalam tasyahud akhir.


Sekali lagi aku mengucapkan kalimah:-

“Ashhadu allaa ilaa ha illallah
(Aku bersaksi bahawa Tiada Tuhan Yang disembah melainkan Allah)

sambil jari telunjukku diangkat menandakan aku mengakui keEsaan Allah s.w.t..

Bagaikan hendak tersembur kandungan dadaku tatkala aku merenung jari telunjukku pada kali ini.


Serta merta airmataku mencurah-curah keluar tak tertahan,

ditahan sebak dadaku supaya tidak terbatal solatku.

Allahuakbar! Allah Maha Besar!

Ampunkanlah segala dosa yang telah kulakukan dengan tanganku ini…

Ya Allah!

Betapa Engkau memuliakan kami manusia dengan kalimah NamaMu pada jasad kami yang kotor ini..

Ampunkanlah aku, ampunkanlah aku…
Mulai Maghrib hari itu, perbuatan mengangkatkan dan merenung telunjuk dalam tasyahud tidak lagi mengganggu kekhusyukan solatku, tapi ia membuatkan hatiku sentiasa gentar dan sayu..

Sayu mengenangkan dan merindui Allah s.w.t.,

Gentar kerana aku melihat aku ini milik Allah…

Ya Allah!

Benar..
Akhirnya jawapan bagi persoalan itu telah kutemui bila saja terpandang kalimah Allah ditelunjuk kananku..


Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah bagi mereka bahwa Al Qur'an itu adalah benar!!!
(QS Fussilat : 53)

Subhanallah! Maha Suci Allah!

Ampunilah aku kiranya tangan yang membawa kalimah namaMu yang Maha Suci dan Mulia ini telah aku gunakan untuk melakukan dosa dan maksiat melanggar perintahMu..

Ampunilah aku kiranya tangan ini pernah menyakiti orang-orang sekelilingku...

Ampunilah aku kiranya tangan ini pernah mengambil sesuatu yg bukan hak ku
Ampunilah aku kiranya tangan ini menyentuh bukan muhrim
Ampunilah aku kiranya tangan ini....
(Ya ALLAH, byk dosa yg tak mampu aku tuliskan dgn tgnku saat ini)


Ampunkanlah HambaMu ini Ya Allah…



Dan (juga) pada dirimu sendiri.
Maka apakah kamu tidak perhatikan?
(QS Adzariyat : 21)


Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan Kami) bagi orang-orang yang memperhatikan tanda-tanda.
( QS : Al Hijr : 75)


Iaitu orang-orang yang matanya dalam keadaan tertutup
dari memperhatikan tanda-tanda kebesaran-Ku,
dan adalah mereka tidak sanggup mendengar?.
(QS Al Kahfi : 101)

Dan apakah mereka (manusia) tidak memperhatikan segala sesuatu yang telah diciptakan Allah yang bayangannya berbolak-balik ke kanan dan ke kiri dalam keadaan sujud kepada Allah,
sedang mereka merendah diri?
(QS An Nahl : 48)


Untuk Kami perlihatkan kepadamu (manusia)
sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Kami yang sangat besar
(QS Toha : 23)

Mari kita sama-sama baca terjemahan surah Ar-Rahman ini:

(Tuhan) Yang Maha Pemurah serta melimpah-limpah rahmatNya. (1)

Dialah yang telah mengajarkan Al-Quran. (2)

Dialah yang telah menciptakan manusia. (3)

Dialah yang telah membolehkan manusia (bertutur) memberi dan menerima kenyataan. (4)


Matahari dan bulan beredar dengan peraturan dan hitungan yang tertentu. (5)


Dan tumbuh-tumbuhan yang melata serta pohon-pohon kayu-kayan, masing-masing tunduk menurut peraturanNya. (6)


Dan langit dijadikannya (bumbung) tinggi, serta Dia mengadakan undang-undang dan peraturan neraca keadilan. (7)


Supaya kamu tidak melampaui batas dalam menjalankan keadilan. (8)

Dan betulkanlah cara menimbang itu dengan adil, serta janganlah kamu mengurangi barang yang ditimbang. (9)

Dan bumi pula dijadikannya rata untuk kegunaan manusia dan makhluk-makhlukNya yang lain. (10)


Terdapat padanya berbagai jenis buah-buahan dan pohon-pohon kurma yang ada kelopak-kelopak mayang. (11)


Demikian juga terdapat biji-bijian yang ada jerami serta daun dan terdapat lagi bunga-bungaan yang harum. (12)



Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan (wahai umat manusia dan jin)? (13)

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? Selepas aku baca artikel tersebut, terdetik beberapa persoalan dalam diriku ini:

  1. Pernahkah apabila bangun pagi aku mengucapkan syukur kepada Allah atas segala nikmat yang telah diberikan kepadaku?
  2. Apa lagi yang aku rasa tidak cukup? Tak terbanding dengan nikmat yang Allah beri kepadaku. Adakah hambamu ini kufur nikmat ya Allah...?
  3. Tetapi kenapa aku mudah lalai? Kenapa?
  4. Adakah segala amalan dan ibadahku diterimamu ya Allah?