Sunday, March 1, 2009

XPDC Gunung Nuang

Assalamualaikum wbt.
Dengan nama Allah yang maha pemurah dan maha pengasih.

Pada suatu petang, tanggal 27 February 2009 bersamaan 2 Rabiul Awal 1430 iaitu pada hari Jumaat maka berkumpullah ahli-ahli bekas XPDC Gunung Kinabalu 2008 untuk meneruskan ekspedisi yang telah dirancang untuk tahun ini iaitu program menawan Gunung Nuang, Hulu Langat, Selangor.

XPDC Gunung Nuang bergambar bersama

Berkat kesungguhan pengerusinya saudara Syukri dan setiausahanya iaitu saudara Saiful Lokman yang gigih berusaha untuk menjayakan aktiviti kali ini. Akhirnya ekspedisi ini berjaya dilaksanakan. Sekalung tahniah dan terima kasih diucapkan untuk mereka berdua. Tidak lupa juga kepada abang Khairul yang sememangnya banyak berjasa dalam aktiviti kali ini dengan masa yang diluangkan oleh beliau untuk bersama-sama menjayakan aktiviti ini. Serta curahan keringan, nasihat dan cadangan yang diberikan banyak membantu melancarkan ekspedisi buat kesekian kalinya.

Ekspedisi Gunung Nuang ini dimulakan dengan kecelaruan mencari tarikh untuk memulakan ekpedisi, kemudiannya 'ketidaksempatan' pensyarah untuk menyertai program ini lantaran pertembungan tarikh dengan pengajaran kelas OUM serta 'ketidakramaian' peserta yang ingin menyertai ekspedisi ini. Walaubagaimanapun, kecelaruan mencari tarikh akhirnya menemui titik noktahnya apabila tanggal 27 February2009 menjadi tarikh penentunya.

'Ketidaksempatan' dan kesusahan untuk mencari pensyarah pengiring aktiviti kali ini akhirnya berbaloi apabila Cik Rohaiza dari jabatan sains dan En Abu Bakar (Mr. Burn) dari jabatan bahasa sanggup menjadi peneman kami semasa ekspedisi. Terutamanya kepada Cik Rohaiza yang sanggup bersama-sama kami meredah sungai, mendaki bukit, menuruni lurah untuk bersama memberi semangat kepada kami semua untuk menawan puncak Nuang. Walaupun hanya berjaya sampai ke Kem Lolo dan terpaksa bergegas pulang untuk menemani bondanya yang berseorangan kesunyian di rumah, kami tetap menghargainya.

Buat Mr. Burn, walaupun kedatanganmu hanya sebagai peneman waktu makan, namun namamu diatas kertas kerja sebagai pensyarah pengiring kami tetap disanjung tinggi dan kami amat memahami kesibukanmu sebagai koordinator untuk pelajar OUM yang amat sibuk pada hujung minggu itu untuk bersama-sama kami memanjat Nuang. Sewajarnya dipuji kesanggupanmu mengorbankan sedikit masa dan waktu untuk membuang masa bersama kami.

Jumaat, 27 February 2009

Ekspedisi dimulakan dengan menaiki bas Insitut pada jam 3.30 ptg, bertolak ke Kg Kuala Pangsun dimana kami akan bermalam sebelum bertolak untuk mendaki pada jam 4.30 pg keseesokan harinya. Perjalanan yang diambil dari Cheras ke Kg Kuala Pangsun itu adalah lebih kurang satu jam (plus minus la, aku pun dah lupa) dengan menaiki bas Institut.

Sewaktu dalam perjalanan, terdengar cakap-cakap bahawa pemandu bas tidak akan membawa kami semua sampai ke tempat dimana kami akan bermalam, hanya sekadar dibawahnya sahaja. Dimana kami semua harus berjalan kaki untuk sampai kesana. Aku sudah maklum akan jalan yang akan kami semua tempuhi, sememangnya suatu latihan pra-pendakian kerana jalannya adalah berbukit dengan jarak lebih kurang 1-2km.

Maka berpakatlah kami beberapa orang untuk memujuk pemandu supaya membawa kami semua sampai ke tempat bermalam, pelbagai usaha dan helah digunakan namun semuanya tidak berhasil. Akhirnya bas berhenti untuk menurunkan kami, dengan berat hati dan rasa terpaksa kami semua pun turun untuk meneruskan perjalanan dan menyahut panggilan Nuang untuk menawan puncaknya.

Berjalanlah kami semua memikul barang-barang dapur dengan berat beg-beg baju dan kelengkapan diri melangkah menuju tempat bermalam. Ada yang pikul beras, ada yang angkat khemah, ada yang kandar beg, ada yang junjung kotak air dan bermacam-macam lagi ragam rakan-rakan kami yang terpaksa membawa barang-barang kelengkapan untuk ekspedisi ini. Mujurlah ada abang khairul yang menjadi penyelamat kami, menawarkan keretanya untuk membawa barang-barang lain yang tak 'terbawa' oleh kami semua ke tempat bermalam.

Matnor bersama tong gasnya serta hisham dibelakang membawa guni tali

Berhenti rehat sebentar

Sesampai sahaja di tempat bermalam, budak-budak perempuan terus masuk ke chalet yang telah ditempah sebelumnya dan kami budak laki-laki memutuskan untuk bermalam disurau. Lebih mudah untuk kami kerana tidak perlu memasang dan membuka khemah lagi. Lagipun, surau itu sememangnya selesa dan muat untuk kami semua.

Aktiviti pada petang itu dimulakan dengan memasak jemput-jemput dengan diketuai oleh saudara Hisyamudin dan saudara Rozaimi sebagai pembantu. Dan akhirnya saudari Fatehah membantu untuk menggorengnya. Kami semua 'melantak' dengan lahapnya jemput-jemput yang disediakan kerana masing-masing semuanya kelaparan setelah bekerja keras mengangkat barang.

Hisham dengan wajah 'comelnya' sedang mengadun jemput-jemput

Selepas sembahyang Asar, kami budak-budak laki semuanya turun ke sungai untuk mandi-manda sementara budak perempuan menyediakan makan malam. Menunya: Nasi putih, kari ayam dan sayur kobis. Pada sebelah malamnya, selepas sembahyang isyak ada sedikit taklimat untuk perjalanan esoknya dan kami diberitahu bahawa perjalanan esok bermula pada jam 4.30 pg. Aku sememangnya suka tidur awal memulakan proses baring-baring untuk tidur. Lalu diikuti oleh teman-teman yang lain.

Air sungai yang damai, senang sekali dapat mandi di sini

Inilah kerjanya kalau tak ada kerja

Sempat lagi tu, semayang dulu beb..

Aktiviti memasak untuk makan malam oleh gadis-gadis

Sabtu,28 February 2009

Semua orang bangun awal, jam 4 pg semuanya sudah bangun dan bersiap-siap untuk memulakan perjalan mendaki gunung yang dicitakan selama ini; Gunung Nuang. Gunung yang amat tersohor untuk para pendaki membuat latihan pendakian untuk menawan gunung-gunung lain seperti gunung Kinabalu dan Everest

Kami bertolak tepat jam 4.30 pg, setelah melakukan sedikit regangan dan bacaan doa memohon kehadrat ilahi akan keberkatan dan keselamatan semua ahli ekspedisi. Trek laluan Gunung Nuang ini pada asasnya terbahagi kepada tiga iaitu; trek balak, trek tanah merah dan trek akar kayu (puncak).

Trek balak memulakan perjalanan kami pada pukul 4.30 pg itu. Perjalanan turun dan naik bukit menyebabkan aku agak kepenatan tapi masih lagi bersemangat untuk meneruskan perjalanan. Kami berhenti untuk solat subuh lebih kurang pukul 6.15 pg setelah banyak kali berhenti untuk melepaskan lelah.

Bagiku, trek balak ini cabarannya adalah kerana turun naik bukitnya serta jaraknya yang padaku agak jauh. Entah berapa kilometer jaraknya, tapi ianya adalah trek terjauh untuk mendaki gunung nuang ini. Ia juga adalah trek yang mencabar sewaktu mendaki dan menuruninya. Mencabar semasa mendaki adalah kerana ia adalah trek permulaan, badan aku belum biasa untuk bekerja keras menyebabkan degupan jantungku menjadi cepat dan menjadikanku cepat penat.

Mencabar sewaktu menuruninya adalah kerana selain jaraknya yang jauh, kakiku sudah bekerja keras sewaktu mendaki sebentar tadi dan terpaksa bekerja keras lagi untuk turun. Memaksa otot-otot kaki, betis dan peha bekerja keras untukku turun. Inilah akibatnya kalau tidak aktif bersukan, berat badan naik turut menambah beban pada kakiku ini.

Pada waktu ini bermacam-macam gaya sudah kucuba untuk mengurangkan sakit pada kakiku seperti jalan mengiring samada kekiri atau kekanan, jalan kebelakang dan sebagainya. Sememangnya menyeksakan apabila otot-otot kaki sudah sakit, dan dipaksa lagi untuk bekerja keras.

Berhenti untuk sarapan pagi di Kem Lolo

Trek kedua adalah trek tanah merah, trek ini bermula selepas Kem Lolo sampailah ke Kem Pacat. Trek ini cabarannya adalah untuk melalui laluan yang menjadi laluan air apabila hujan. Apabila hujan, air hujan akan menyebabkan hakisan pada tanah merah, menyebabkan lopak-lopak dan lekuk-lekuk pada tanah. Mujurlah semasa naik dan turun tidak hujan dimana hujan akan menyebabkan trek menjadi licin dan sukar untuk mendaki.

Trek tanah merah

Alhamdulillah tidak banyak dugaan pada trek ini padaku. Cuma yang menjadi masalahnya adalah kentut. Ya kentut! Disini bermulalah ujian menghidu bau kentut orang. Entahlah dimana silapnya, kerap kali terhidu bau gas ammonia ini. Terutamanya bagi orang yang berada di belakang. Ujian ini tidak berhenti semasa mendaki di trek tanah merah sahaja, ia berterusan sehingga ke puncak, menuruni puncak sehinggalah kami turun ke Kem Lolo barulah kentut-kentut manusia ini menjadi kurang.

Berehat sebentar bersama.....? Kit Kat?

Perhentian seterusnya adalah Kem Pacat, disinilah beberapa rakan kami yang tidak larat untuk meneruskan pendakian berhenti disini. Saudari Fatehah mengalami kekejangan kaki, beliau tidak mampu lagi untuk mendaki dan untuk mengelakkan perkara yang lebih buruk daripada berlaku beliau memutuskan untuk berhenti berehat di Kem Pacat ditemani oleh Faradilla. Manakala dua jejaka penghibur duka merelakan diri untuk menemani dua kuntum bunga yang 'keletihan' iaitu saudara Matnor dan Saiful (sheikh).

Sempat berposing

Kem Pacat yang sekadar tanah rata sahaja

Mereka berdualah penawar duka peneman sepi ketika menunggu kami semua meneruskan pendakian ke puncak. Dari apa yang diceritakan, mereka telah bermain ting-ting, konda-kondi dan teka-teki semasa menunggu. Pandai pun mereka ini, daripada membuang masa begitu sahaja, lebih baik masa yang terluang itu diisi dengan sesuatu. Walaupun permainan yang dilaksanakan adalah sesuai untuk kanak-kanak, tapi apa salahnya untuk orang dewasa memainkannya. Almaklumlah, bakal cikgu sekolah rendah kenalah membuat sedikit ulangkaji permainan tradisional ini agar tidak diperkecilkan oleh murid nanti.

Senyum, jangan tak senyum walaupun penat

Trek seterusnya adalah trek akar kayu, trek ini cabaran semasa mendaki tidaklah begitu terasa kerana banyak akar-akar kayu yang boleh kita berpaut semasa mendakinya. Walaupun begitu, lutut bertemu muka itu adalah normal untuk trek ini. Yang menjadi masalahnya adalah semasa menuruninya. Dengan darjah kecerunan yang agak 'menyeramkan' dan terlalu hampir dengan tebing amatlah berbahaya jika kita leka dan tidak mengambil berat akan keselamatan diri.

Puncak Pengasih menggamit kami sebelum meneruskan ke puncak Nunang. Kami fikir sudah sampai ke puncak Nuang, rupa-rupanya tidak. Selepas Puncak Pengasih, kami turun ke denai yang sedikit landai sebelum mendaki semula ke Puncak G.Nuang. Disinilah kita boleh melihat tiga buah negeri, Pahang, Selangor dan Kuala Lumpur. Melalui puncak ini juga kita boleh ke negeri Pahang melalui Janda Baik dan juga boleh menembusi ke Negeri Sembilan.

Puncak Pengasih

Kami tiba di puncak lebih kurang pukul12.15 tgh. Udara yang nyaman, pemandangan yang cantik menggamit ketibaan kami di puncak Nuang. Walaupun pemandangan kadangkala berkabus menutupi muka bumi, namun dengan suasana yang nyaman dan damai amatlah dirasai ketika di puncak. Rasa sungguh berbaloi berpenat lelah mendaki dan meredah denai untuk sampai kesini.

Bergambar di puncak Gunung Nuang

Wajah-wajah puas

Alhamdulillah, segala puji bagai Allah yang menciptakan alam ini dengan kekuasaannya. Kami manusia ini tidak mampu menandingi ciptaanmu walaupun dengan sekecil-kecil nyamuk sekalipun. Sesungguhnya engkau maha berkuasa dan maha segala-galanya.

Kami berada di puncak lebih kurang 45 minit sebelum menuruni ke Kem Pacat untuk mengambil teman kami yang empat orang itu. Disinilah bermulanya cabaran seterusnya iaitu menuruni gunung.

Berbaloi dengan penat dan letih yang dirasai apabila tiba di puncak

Apabila sampai ke Kem Lolo dimana Abang Khairul berada, kami semua berhenti rehat serta menunaikan solat zohor. Ada yang membuka kasut dan merendamkan kaki didalam air sungai untuk meredakan sedikit ketegangan yang dirasai. Air sungai di Kem Lolo sememangnya sejuk dan jernih, memang sesuai untuk berehat sebentar.

Tepat jam 4.30 ptg, kami sememangnya mahu cepat-cepat menuruni gunung untuk mengelakkan hujan turun namun apakan daya, kuasa Allah itu lebih hebat. Hujan turun dengan lebatnya, namun alhamdulillah kami sememangnya sudah bersedia untuk menghadapi hujan untuk ekspedisi ini. Baju hujan sudah siap sedia dan rain cover untuk beg turut siap dipasang.

Kami semua harus cepat untuk sampai ke trek balak bagi mengelakkan air sungai naik dan kami tidak akan dapat untuk menyeberanginya. Walaupun kami sudah bersedia dengan tali, jika air sungai terlalu dalam dan terlalu deras, tali sudah tidak berguna lagi.

Syukur sekali lagi, walaupun dengan hujan lebat, kami sempat sampai ke trek balak sebelum air sungai naik dan apabila sampai di trek balak hujan sudah mulai reda. Kami sememangnya bersyukur kerana diberi keizinan oleh allah untuk mendaki dan menuruni gunung nuang ini dengan selamat.

Pendaki yang terakhir sampai di tempat bermalam kami adalah pada pukul 6.40 ptg. Perjalanan selama 14 jam sememangnya berbaloi untuk aku khususnya setelah mengumpulkan lemak-lemak di badan. Satu senaman yang menyihatkan dan memeritkan. Ia menguji ketahanan fizikal dan mentalku sama ada mampu untuk bertahan dan menguji batasanku sehingga ke titisan yang terakhir.

Pada sebelah malamnya, kami dihidangkan dengan bbq ayam panggang, ikan bakar dan nasi goreng yang disediakan khas untuk kami oleh 'Usop & the Gang Catering'. Terima kasih semua yang membantu menyediakannya, tanpa mereka semua ini sesungguhnya kami memang tidak larat lagi untuk menyediakan makanan.

Ahad, 1 Mac 2009

Hari ini adalah hari terakhir kami di Kuala Pangsun. Sarapan pagi mula dimasak pada pukul 8 pg. Semua orang bermalas-malasan untuk memulakan memasak sarapan. Masih terasa sengal tubuh-tubuh dan urat-urat terasa berdenyut-denyut meminta untuk tidur dan rehat selama mungkin. Tapi apakan daya, perut menyanyi-nyanyi meminta diisi.

Kami penuhi pagi itu dengan sarapan, selepas sarapan budak lelaki meneruskan agenda mandi sungai buat kali terakhir sebelum pulang. Manakala yang perempuannya membasuh periuk belanga dan pinggan kotor sebelum mengemas untuk pulang.

Pengalaman kali ini sememangnya berharga buatku, tidak mampu untuk kubeli dengan wang ringgit pengalaman ini. Penat memang penat tapi amat berbaloi bagi diriku. Pengalaman sememangnya 'mengkayakan' diri. Disinilah nikmatnya melakukan aktiviti lasak pada pandanganku.

Apabila badan kita sudah tidak mampu lagi untuk mengerah keringat, mental harus memainkan peranan dengan memberi semangat kepada badan untuk terus bertahan selama mungkin sehingga sampai ke destinasi akhir. Mental itu harus kuat, kental dan bersemangat untuk memberi dorongan kepada diri untuk terus menerus melakukan pergerakan. Push into your limit! Apabila habis, kita akan tersenyum nikmat, bersyukur kerana mampu menghabiskannya. Walau sesukar manapun, kita mampu untuk menyudahkannya.

Daku kan kembali menawan puncakmu sekali lagi, hanya Allah mengetahui bilakah ia

Sekian sahaja untuk kali ini, jumpa lagi untuk entry yang seterusnya.
Adios.........

6 comments:

LeLakiSingLe said...

ekor....disini kepala...panggilan ganti.....

adyri said...

ekor disini, kepala terima ganti

tukangbuatsushi said...

ade ciri2 photojournalist ni...
rajen ko menaip...
even aku naik smpi lolo aku puas...
myb aku akan repeat next time ngn membe2 kamera aku yg gile outdoor...

adyri said...

photojournalist? insya allah suatu hari nanti.
rjin menaip? ak taip skit2.
Jom lah join bdk2 wataniah plak mggu ni.

TEACHER OF SOMEONE said...

xpdc sebegini bagus utk menyedarkan kita ttg kebesaran Allah dan betapa indah ciptaan-NYa di mana kita sebagai manusia wajar menghargainya...

Unknown said...

餐飲設備 製冰機 洗碗機 咖啡機 冷凍冷藏冰箱 蒸烤箱 關島婚禮 巴里島機票 花蓮民宿 彈簧床 床墊 獨立筒床墊 乳膠床墊 床墊工廠 產後護理之家 月子中心 坐月子中心 坐月子 月子餐 銀行貸款 信用貸款 個人信貸 房屋貸款 房屋轉增貸 房貸二胎 房屋二胎 銀行二胎 土地貸款 農地貸款 情趣用品 情趣用品 腳臭 水晶 長灘島 長灘島旅遊 長灘島景點 長灘島機加酒 長灘島必買 SD記憶卡 隨身碟 SD記憶卡 ssd固態硬碟 外接式硬碟 記憶體 婚禮顧問 婚禮顧問