Sunday, August 2, 2009

Pulau Pangkor: BIG Kopeda

Assalamualaikum Wbt...

Penat. Itulah kata yang sesuai untuk masukan kali ini. BIG ataupun Bina Insan Guru untuk para guru pelatih di perkenalkan untuk menguji keupayaan fizikal dan mental para bakal guru. Tujuannya adalah untuk memastikan semasa proses pembelajaran ini ada sesuatu pengalaman dan ilmu yang berguna akan dikutip semasa setiap kali sesuatu aktiviti di jalankan.


Kali ini aku bukanlah menjadi peserta BIG, tetapi sebagai fasilitator ataupun jurulatih kepada para pelajar Kolej Pendidikan Perdana (jika aku tidak salah). Ini adalah daripada jemputan En. Shaari lantaran orang yang sepatutnya pergi tidak dapat menyertainya. Kiranya aku ini sebagai bidan terjun sajalah.

Inilah kali kedua aku ke Pulau Pangkor, kali pertama adalah semasa melakukan Pendidikan Luan (PL) bersama teman-teman sekursus. Jadi pemergian kali ini tidaklah seteruja kali pertama yang lepas.

Hari Pertama: Jumaat

Perjalanan di mulakan dari IPGM Kampus Pendidikan Teknik seawal jam 8.30 pagi dengan mercedes kepunyaan En Shaari. Sampai di Lumut kira-kira pukul 12.30 tgh. Kami berempat (aku, Pakcik Mat Nuar, En Shaari dan anaknya) menunggu ketibaan para pelajar Kolej Kopeda yang meniki bas dari Puduraya dan di jangkakan tiba jam 1 tgh.

Selepas makan tengahari kami bertolak ke Pulau Pangkor menaiki feri dengan tambang pergi dan balik Rm 8 seorang. Seterusnya kami menaiki van terus ke Raudhah Camp, Teluk Dalam (kalau tak silap, takpun teluk nipah).

Raudhah Camp

Aktiviti pada petang hari adalah keyakinan air (water confident) di pantai. Para pelajar di bekalkan jaket keselamatan dan juga set snorkel (snorkeling set) setiap seorang. Memang dapat di lihat dari reaksi mereka memang ada yang penakut dan tidak berani.

Selain tidak pandai berenang, ada daripada mereka ini agak mudah panik. Mudah panik merupakan masalah besar untuk aktiviti air. Inilah sebab mengapa aktiviti keyakinan air di lakukan awal-awal untuk menyediakan mereka untuk aktiviti seterusnya iaitu snorkel. Pada pagi keesokannya mereka ini akan dibawa ke Pulau Gami untuk melihat ikan-ikan di pulau tersebut.

Pada sebelah malamnya iaitu selepas makan malam, aktiviti pertama ialah melukis bendera kumpulan serta motto. Aktiviti seterusnya adalah Berjalan Malam (Night Walk). Aktiviti ini dilakukan di dalam Hutan Simpan Sg Pinang bersebelahan dengan Kem Raudhah.

Sebelum aktiviti dilakukan, kami bertiga selaku jurulatih memeriksa trek yang akan di lalui oleh pelajar ini adalah selamat dan tidak berbahaya. Kami memasang tali yang akan di jadikan panduan semasa berjalan malam.

Aktiviti ini memerlukan para pelajar untuk tidak membawa sebarang alat yang bercahaya. Tujuannya adalah untuk menguji keberanian para peserta selain menguji kejujuran mereka kerana para peserta akan di lepaskan seorang demi seorang.

Hari Kedua: Sabtu

Aktiviti pertama hari ini adalah aktiviti snorkel di Pulau Gami. Di sinilah keyakinan air para pelajar diuji dan pastinya mereka menjadi lebih baik dan lebih yakin bila berada di dalam air. Ada yang sudah berani untuk pergi lebih jauh ke tengan laut (masih dalam kawasan yang dibenarkan) untuk snorkel. Aku cuba untuk membuat provokasi dengan mengatakan bahawa tiada guna mereka bayar mahal-mahal hanya untuk duduk dekat batu saja.

Ada beberapa kes yang berlaku, yang pertama ialah seorang pelajar sesak nafas kerana di serang asma. Mujurlah tiada perkara yang tidak di ingini berlaku. Kedua, peralatan snorkel hilang termasuklah kepunyaanku. Aku tidak sedar akan paip yang bersambung dengan mulut hilang di dalam air. Namun akhirnya semua peralatan yang hilang itu di jumpai dan mujurlah tiada orang yang mengambilnya.

Lapangan Terbang

Selepas makan tengahari adalah aktiviti kembara hutan. Check point pertama ialah dari kem ke lapangan terbang dan check point kedua pula dari lapangan terbang menuju ke air terjun dan terus ke kem semula. Untuk check point kedua aku tidak dapat sama-sama menyertai mereka kerana menghadapi sedikit masalah (sakit perut). Jadi aku tidak dapat menyertai mereka dan mengambil keputusan menolong Pakcik Nuar menyediakan makan malam (BBQ). Menunya adalah: Nasi Minyak (tentulah aku yang buat), sosej + ayam + ikan BBQ, coeslaw dan buah-buahan.

Pakcik Mat Nuar bersungguh-sungguh memberikan taklimat

Selepas itu mereka mengadakan persembahan kumpulan masing-masing. Di ikuti dengan persembahan oleh jurulatih termasuklah karaoke. Seumur hiduku inilah kali ketiga aku berkaraoke. Bukan tidak boleh menyanyi, cuma aku menghadapi masalah dari segi tempo. Majlis tamat kira-kira 12 malam.

Hari Ketiga: Ahad

Hari ketiga dimulakan dengan semua orang bangun lambat. Lebih kurang pukul 7.30 pagi aku bersama Pakcik Nuar menuju ke Kota Belanda (ada nama lain, aku dah lupa) untuk bersarapan pagi. Menunya roti canai telur goyang dalam. Hahahaha, kelakar tak namanya. Sebenarnya roti canai bersama telur goreng mata di lekatkan bersama-sama dan telur kuning masih cair.

Selepas itu kami membeli beberapa barang untuk majlis penutup dan barang yang aku ingin bawa balik ke KL seperti ikan bilis dan ikan kering.

Acara penutup habis pada jam 12 tengahari dan kami bertolak ke jeti pada jam 1 petang sebelum sampai ke jeti lumut jam 3.30 ptg. Selepas itu aku bertolak pulang ke KL.

Selamat tinggal lumut, entah bila ku kan kembali

Pengajaran

  1. Aku tidak boleh fikir bahawa pengalaman dan kemahiran orang lain adalah sama denganku. Ada yang baru pertama kali melakukan aktiviti luar, jadi penerangan haruslah lebih jelas dan teratur.
  2. Input yang ingin di sampaikan bukanlah para peserta harus berjaya menyudahkan sesuatu aktiviti itu dengan cepat dan berjaya, tetapi adalah proses pembelajaran yang mereka lalui semasa melakukan aktiviti. Mereka belajar sesuatu semasa aktiviti tersebut.
  3. Kadang-kadang nilai-nilai yang kecil sudah memadai untuk membuat seseorang itu menghargai kita. Dan kita haruslah menyatakan perasaan penghargaan kita itu, bukan sekadar menyatakannya di dalam hati sahaja.

Adios............

3 comments:

babyling said...

bestnyer
rindula zaman zaman camping ni

syazwan safwan said...

Murah nya Rm8 pegi balik Pulau Pangkor..

adyri said...

murah ke? ntah la. mungkin kami pergi ramai2, tu yang dapat murah. lagipun jarak p.pangkor ngan jeti xlah terlalu jauh.